Jepang Maniac

Hai!!Para Maniac Jepang!!Di sinilah tempat untuk melakukaann apaa....aaja....asalkan itu berhubungan dengan Jepang!!!Jadi,tunggu apalagi para maniac???!!!! Buruan gabung!!O tanoshini kudasaii!!!!Ja neeee!!!!

Sunday, December 31, 2006

All About Jepang Maniac

Moshi-moshi!!!Buat kamu-kamu yang seneng banget sama apapun tentang Jepang, langsung aja gabung dengan Jepang Maniac. Di sini kamu bisa ngebahas tentang J-artist, J-style, anime/manga, video game Jepang kesukaannmu dan bagi-bagi pengalaman atau informasi yang berhubungan dengan Jepang!

Selain itu kamu juga bisa curhat, bertanya, ataupun mengenalkan dirimu supaya bisa lebih dekat dengan Jepang Maniac!So, tunggu apalagi? Cepetan bergabung dengan Jepang Maniac!
I hope you all enjoy this portal!!Satu lagi!!Jangan lupa isi guestbook yaa....

DIBTUHKAN SEGERA!!VOCALIS N GITARIS UTK SBUAH BAND GOTHIC!!!!!AYO DONGG!!!!MASA GA ADA YG MAU??!!!

Ayooo dooongg!!!! Masa ga ada yang mau jadi gitaris???
Gw yakin pasti byk yg bisa maen gitar disini.....??

Syarat vocalis :
1.Mempunyai suara bagus, n mirip2 kayak Juka , or gackt .
2.Tau lagu2 nya malice n moi dix mois,
3.Bisa latihan bareng,
4.Cowok
5.Mau menyumbangkan sedikit uangnya utk kebutuhan bersama,
6.Umur tdk dibatasi, tapi jgn ampe 30 an yahh!!!
7.Bertempat tinggal di jakarta,klo bisa di jak-sel,tp ga dipentingin tinggal dmana, yg penting klo latihan bisa dateng,
8.Mau di make up gothic,
9.Mempunyai wajah yg enak dilihat/tampan .....
Butuh 1 org vocalis

Syarat gitaris :
1.Pinter maen gitar,
2.Tau lagu2 dari malice n moi dix mois,
3.Mau di make up gothic,
4.Cowok,
5.Tinggal di jakarta,kalo bisa di jak-sel,tp ga dipentingin tinggal dmana yg penting bisa latian bareng,
6.Mau datang saat latian,
7.Mau menyumbangkan sedikit uangnya utk kebutuhan bersama,
8.Umur tdk lebih dari 25 tahun,

Butuh 1 orang gitaris

Bagi yang berminat buruan sms ke 081311146044

Cepetannnn yahhhh!!!!!

ATTENTION!!!BAGI PARA MANIAK HARAJUKU!!!!!!!!!

Hwuuooiiiiii!!!!!! Mau ngasih tau aja bagi yang sangat menggemari Harajuku, pokoke smua yg berhubungan tentang Harajukulahh!!!!
Sekarang ada website namanya Harajuku Kids Diary. Nahh, disitu hanya membicarakan Harajuku, artis Jepang, dan pokoknya semua yang berhubungan dengan Jepang terutama Harajukunya, style Jepang, n artis-artisnya. Disana kalian juga bisa chatting namanya di Harajuku Chatroom. Karena itu website baru, mungkin masih sedikit yg chatting,dan mgkn kalian bisa ikut mempromosikannya ke temen2 kalian untuk pd chatting dsitu!! Wuahh kan seru tuh kalo rame2 kita chatting ngomongin Harajuku n artis2 Jepang gtu. Kalian juga bisa dapet nomor hp temen baru or apalahhh!!! Trus dsitu juga ada Quiz Polling!! Jadi nanti dsana ada beberapa pertanyaan yg berhubungan dengan Jepang, trus kalian memilih salah satunya dan nanti kalian bisa lihat jawaban yg mana yg paling banyak dipilih. Pokoknya kalian kunjungin aja www.freewebs.com/harajukufreak
Yasudahhh....selamat mengunjungi website itu ajalahhh!!!
Ohyaa!! Jangan lupa di promosiin juga yahhhh!!!!

Style Jepang

Hai hai!! Kembali lagi ke style jepang!! Karena gw emang paling demen ama style jepang!! Sekarang kita bahas yuukkk!!!!

+Gothic+

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Gaya ini paling keren menurut gw!! Karena....dasar style ini adalah hitam-hitam!! Itu yang paling keren!! Selain pakaian hitam,gothic juga punya ciri khas make up dengan wajah yang putih...bibir hitam, eye shadow hitam...pokoknya banyak dehh!!! Style ini kesannya horor abis!! Bahkan gw ndiri juga sering menggunakan style ini...he..he...he...kalo ada yang mau coba...silahkan...
Artis Jepang yang setia dengan style ini antara lain Moi dix Mois dan Malice Mizer.

+Lolita+

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Style ini sangat cute campur mengerikan!!! Yang satu ini juga keren abiss!!! Transpirasi oleh image and gaun anak-anak jaman Victoria yang dimodifikasi lebih dark. Lalu biasanya ditambahkan juga pita pengikat rambut. Artis Jepang yang sering menggunakan style ini adalah Mana waktu jamannya Malice Mizer. Saya juga ingin mencoba hanya saja tidak cocok...he...he...he...

+Angelic+

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Baju satin berwarna putih, sayap, wajah serba pucat adalah beberapa ciri dari image ini. Keren juga...
J rocker yang pernah memakai style ini antara lain Gackt dan Malice Mizer di era Le Ciel. Ingin coba? Gw dah pernah. Hasilnya? Yaa...lumayan...kaya pocong abis!! Tapi juga harus didukung dengan pakaiannya supaya keren.

+Fetish+

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Segala atribut dari bahan vinyl, kulit, dan tentu saja bondage straps. Image ini bisa kita lihat pada penampilan Dir en Grey untuk video klip Raison d'etre. >yang mana itu yach? Saya blum pernah melihat<

+Oriental+

> Sorry gue blom bisa cari gbrnya....pokoknya loe tau kan Kaggra<

Transpirasi oleh kemolekan penari geisha, kabuki, dan mewahnya kimono; visual kei mengadaptasi itu semua menjadi racikan style yang baru. Kita bisa lihat pada band Kaggra, di mana semua personilnya cowok yang memakai kimono lengkap dengan atributnya dan terlihat sangat cantik!! Keren bo!!! Saya yang cewe aja kalah cantiknya!!! Bwahahahahaha.....!!!!

Udah deh segini dulu...gw lagi kurang kerjaan aja nehh ngetik-ngetik...lagi libur...jadi bete deh mau ngapain juga ga tau. Bagi yang mau mebcoba salah satu style ini...silahkan saja!! Karena emang keren abiss!!!! Mungkin kita semua bisa memperlihatkan apa jadinya kita setelah di make up secara visual di acara-acara jepang gtu. Kapan-kapan yuk!! Janjian bareng-bareng ketemua di suatu acara jepang dengan style jepang!!! Mau ga?? Kalo mau kirim email ke friendster gw aja! Oc deh...sayonara!!!

Pesta Visual or WhAtEvErlahh,,,,,

Wuoii~~wuoiii~~~~
Sekarangkan liburan anak2 yang masih sekolah,,,,
Bagaimana kalo kita adain pesta visual dimana getho kek,,,bete banget gua di rumah kagak ngapa2in,,,,,ada yg mau ga??
Jadi nanti anak2 yang seneng bgt ma Jepang ampe ke style2nya kita rame2 berdandan visual mau ga?? Trus nanti ngumpul bareng dengan dandanan yang visual seperti anak2 harajuku gtu lohh....jadi yaa...anggep aja harajukuan di jakarta...mau ga?? Tp gua blom tau tempat dan waktunya kapan yang enak,,,jadi,,,yaaa,,,kalo ada yang mau ngebantu gw nentuin waktu n tempat silahkan email ke friendster gw aja yaahhh,,,,pada mau gaa???Kan seru kalo anak2 visual ato harajuku yang keren2 pada ngumpul di suatu tempat,,,kalo ada yang berminat,,,,plisssss bangget email gw yawwkkzzz!!!!!!Onegai!!!!

Hanami

By Mamoru 666


Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com



HANAMI,
MENYANJUNG INDAHNYA SAKURA

Piknik pada musim semi di Jepang sepertinya merupakan hal yang tak boleh dilewatkan. Yang gila adalah banyak orang rela tidur semalaman di alam terbuka agar kavling untuk tempat berpiknik tidak diserobot orang pada keesokan harinya!

Musim semi adalah salah satu musim yang paling indah di Jepang, karena seluruh Jepang dihiasi mekarnya bunga Sakura. Tempat-tempat terindah di musim semi adalah taman-taman, daerah sepanjang tepi sungai, dan objek-objek wisata. Peristiwa indah yang hanya datang setahun sekali ini dimanfaatkan oleh masyarakat Jepang untuk pergi piknik di bawah pohon Sakura, dikenal sebagai Hanami.

Setelah musim dingin berangsur-angsur berakhir, suhu mulai sedikit demi sedikit menghangat. Sinar matahari terasa hangat di musim semi, walaupun angin dingin tetap memaksa orang mengenakan baju hangat. Maklumlah, kadang-kadang masih 10o C!

Dalam cuaca yang relatif hangat terhampar tikar-tikar berwarna biru di taman-taman. Di atasnya orang duduk bercakap-cakap sambil makan kotak bekal yang dibawa dan minum bir serta sake. Tidak sedikit kelompok yang membawa peralatan barbeque.

Kendati cuaca belum sepenuhnya hangat, acara ini tetap mengasyikkan, lebih-lebih bagi orang asing yang baru pertama kali datang ke Jepang. Bayangkan saja, pada acara ini disajikan sushi dan sashimi. Mungkin sulit bagi sebagian orang asing untuk bisa menyukai sushi dan sashimi, tetapi bagi orang Jepang kedua makanan ini merupakan hidangan mahal yang wajib disajikan untuk para tamu yang dihormati.



Dari abad ke-12

Hanami bagaikan virus demam yang menyebar ke seluruh Jepang. Tradisi tersebut sudah berlangsung berabad-abad lamanya, kurang lebih berasal dari abad XII (karena tidak ada catatan pastinya). Tradisi yang menggambarkan kecintaan pada bunga Sakura ini sedikit banyak ada sangkut pautnya dengan cerita keberanian para serdadu Jepang di masa perang. Bagi mereka, gugur dalam perang adalah hal yang mulia dan dapat diperumpamakan dengan gugurnya bunga sakura. Kematian itu indah seperti gugurnya bunga sakura.

Bunga sakura memang hanya mekar di awal musim semi dan cuma beberapa minggu kemudian gugur. Karena itu masyarakat Jepang percaya bahwa keindahan sejati hanya terjadi sesaat, seperti halnya keberadaan manusia. Oleh karena itu, keindahan yang dihadapi saat ini harus dinikmati dan diapresiasi dengan baik. Tradisi untuk menghias makanan seindah mungkin juga mencerminkan kepercayaan ini. Keindahan makanan yang tersaji tak akan bertahan lama karena akan lenyap disantap.

Ada beberapa tempat yang sangat indah pada saat musim semi di Jepang. Di Kota Nara ada Gunung Yoshino yang tertutup bunga sakura pada awal musim semi. Dari udara, gunung tersebut terlihat seperti bunga raksasa.

Di Perfektur Hiroshima ada Miyajima, pulau yang disebut terindah di Jepang. Miyajima tidak hanya terkenal dengan bunga sakura di musim semi, namun juga terkenal dengan pohon mamoji yang indah sekali saat musim gugur.

Namun bila tak ada waktu ber-hanami di tempat-tempat terkenal, bisa saja ber-hanami di taman asalkan dihadiri teman dekat dan tersedia makanan yang sangat lezat.

Hal lain yang menjadikan hanami istimewa adalah dimulainya tahun ajaran baru di Jepang. Bulan April merupakan saat masuknya fresh graduate dari universitas ke tempat kerja. Hanami menjadi momen yang tepat untuk menyambut datangnya orang-orang baru di kantor, sekolah, klub, organisasi, dan segala jenis perkumpulan.

Bagi masyarakat Jepang yang sangat mementingkan silaturahmi kelompok, hanami adalah awal untuk membina hubungan dengan orang baru yang masuk ke kelompoknya. Oleh karena itu semua orang merasa perlu merayakan hanami bersama kelompoknya. Tak heran kalau banyak orang rela begadang semalaman demi mendapat kavling yang pemandangannya bagus.



Banyak yang mabuk

Semua orang benar-benar santai pada acara hanami. Tak jarang karena begitu banyak bir dan sake yang diminum, terjadi keributan. Bahkan hal-hal yang dapat menyebabkan kematian, seperti kecelakaan karena menyetir dalam keadaan mabuk. Di beberapa tempat terkadang tampak diletakkan bunga untuk menandai tempat tewasnya seseorang. Kejadian mabuk ini nyaris tidak bisa dihindarkan, terlebih karena anggota kelompok yang masih junior tidak enak hati menolak, apabila sang senior terus menyuruhnya minum bir.

Dalam masyarakat Jepang junior atau dikenal dengan sebutan kohai sangat menghormati senior alias sempai. Bila kohaimenolak untuk terus minum bir, suasana santai yang tercipta bisa rusak dan kohai merasa bertanggung jawab akan kerusakan suasana itu.

Keributan karena mabuk masih ditambah kegaduhan tape karaoke yang disetel sangat keras. Di tengah musik yang gaduh itu anak-anak muda berjingkrak-jingkrak menari. Sementara kelompok usia baya, biasanya cukup menyanyi lagu-lagu tradisional Jepang sambil menari. Kegaduhan itu memuncak di waktu malam sehingga sangat mengganggu lingkungan di sekitar taman tempat orang ber-hanami.

Setelah bunga sakura berguguran, suhu berangsur-angsur semakin panas. Setelah mencapai puncaknya di bulan Agustus, suhu perlahan-lahan kembali menjadi sejuk di musim gugur, untuk kemudian menjadi sangat dingin di musim dingin. Hanami akan kembali datang musim semi tahun depan. Oleh karena itu kehadirannya yang hanya sebentar harus dinikmati.

Saturday, December 30, 2006

HARAJUKU STYLE

Harajuku


Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Visit Harajuku on any day but Sunday and you see an area filled with street cafes, boutiques, restaurants and many interesting shops.

Come on Sunday and you get all that as well as a whole range of bands, dance troupes and people dressed up in all sorts of costumes.

One of the top tourist places to visit is the famous Oriental Bazaar on Omote Sando. The Oriental Bazaar sells all things touristy and from Asia.

You can buy a range of things here: from Kamikaze headbands to top quality furniture. It's well worth a visit. It's on Omote Sando roughly half way along from either end.

As well as all that there is the Meji-Jingu Shrine here as well. You could spend most of a day in this area. Arrive late morning, get off the subway at Omote Sando station (Hanzomon or Ginza subway lines), walk down Omote Sando, to Harajuku station (JR Yamanote). As well as all the high fashion shops on Omote Sando itself, take a detour on the side streets for interesting restaurants and shops.

Behind Harajuku station is the Meji-Jingu shrine.

You can spend some time strolling in the grounds or just looking at the architecture. You will be surprised at how far you seem to be from the hustle of Tokyo just a few hundred metres away. The shrine was built in memory of the Emperor Meji. This is a replica of the original that was destroyed in the war, but the quality of construction is so good you would never know.

The emperor Meji was responsible for overseeing the change of Japan from a more or less closed country to the modern power it is today. To many people this is the principal shrine in Japan.

These wooden placards are for luck. You buy a placard, write your wish on it, place it on a hook and hopefully it will all come true.

Also in the grounds is a "Treasure Museum" and to be honest, it's not worth the entrance fee. There are many better museums to see.

After you have taken your fill of culture you can head for Yoyogi Koen, which is the large park behind the shrine. This can be a relaxing walk or you can hire bicycles from the cycling centre which is located towards the north of the park.

If you are visiting Harajuku on a Sunday you may find the ticket machines very busy when you come to leave, especially the JR Harajuku station. It is a good idea to buy your departing ticket when you arrive. If you aren't sure were you are going to buy a cheap ticket and pay the extra at the end of your journey.

Ingaat!!!Cuma ada di Jepang lho!!Andaikan ada harajuku disini,,,
Hiks,,,hikss,,,hikss,,,

Sunday, December 24, 2006

Muslim di Jepang

By Mamoru 666


Image hosted by Photobucket.com



Pemeluk agama Islam di Jepang sangat sedikit jumlahnya. Warga muslim di Jepang sebagian besar warga asing. Namun sejak serangan 11 September minoritas warga muslim di Jepang merasa terancam. Sebab ada seorang anggota Al Qaeda yang sudah sejak lama tinggal di Jepang dan memberikan suntikan dana dari sana. Sejak itu mulai tumbuh rasa tidak percaya terhadap warga muslim, dan pemerintah Jepang juga semakin ketat terhadap warga asing. Berikut ulasan Martin Fritz dari Tokyo mengenai minoritas warga muslim di Jepang.

Sholat Jumat di mesjid utama di Tokyo dekat Shibuya. Mesjid ini merupakan salah satu mesjid terindah di dunia yang dihiasi kaca dan terbuat dari marmer. Sekitar 150 orang, sebagian besar pria berkumpul di mesjid ini pada siang hari. Ada pria Jepang bersetelan jas. Ada remaja Afrika dengan pakaian warna-warni. Warga Pakistan dan India. Warga Arab, Indonesia dan Turki. Mesjid itu merupakan tempat berkumpulnya berbagai bangsa dari seluruh Jepang.

Warga Jepang tidak fanatik. Mereka menikah dengan menggunakan ritual agama Shinto dan Kristen dan meninggalkan agama Budha. Penganut agama Islam merupakan minoritas. Terdapat 20 mesjid, namun hanya dua diantaranya yang memiliki kubah dan menara mesjid. Kedua mesjid ini terdapat di Kobe dan Tokyo. Sekurangnya 7000 warga Jepang beragama Islam, ditambah dengan 100 ribu warga asing yang beragama Islam. Hanya sekitar 100 warga Jepang masuk Islam setiap tahunnya. Seperti Rie Yukimuri, seorang wanita Jepang berusia 29 tahun yang tengah memikirkan untuk masuk Islam karena menikah dengan seorang pria muslim. Suaminya menginginkan agar mereka punya agama yang sama.

Mesjid Tokyo dibangun oleh warga Turki. Oleh sebab itu pemimpinnya orang Turki. Ia mau memberikan wawancara, namun jika sudah berbicara soal politik, ia sangat hati-hati. Ia khawatir, karena pemerintah Jepang sekarang memperketat peraturannya terhadap warga asing. Mereka khawatir akan terjadinya serangan sejak Tokyo mengirim tentaranya ke Irak. Rasa tidak percaya kepada warga muslim semakin besar setelah polisi menemukan bahwa seorang buron anggota teroris Al Qaeda tinggal selama berbulan-bulan di Jepang dan mentransfer uang kepada sejumlah anggota Al Qaeda lainnya di Asia Selatan. Imam Cemil Ayaz mengatakan, banyak warga Jepang yang tidak mengenal Islam menghubungkan agama Islam dengan terorisme. Namun dugaan ini tidak hanya ada di Jepang. Warga muslim menentang aksi teror, kata Ayaz. Terorisme tidak punya kepercayaan. Pada dasarnya warga Muslim, Kristen, Budha dan agama lainnya menginginkan perdamaian dan hidup bersama dengan umat manusia lainnya.

Pimpinan mesjid juga Ketua Pusat Warga Turki. Penerangan tentang Islam hanya dilakukan atas permintaan pihak Jepang. Pemerintah Jepang mengawasi semuanya, termasuk mesjid yang ada, kata Imam Cemil Ayaz.

Sementara itu menurut Ayaz, warga muslim di Jepang punya masalah lain selain tekanan politik. Yaitu tidak adanya pasar yang menjual bahan makanan halal dan kuburan yang ada terlalu kecil.

Sunday, October 22, 2006

”Matsuri”, Festival Tradisi Jepang

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com


Negeri Jepang memiliki empat musim, musim dingin, semi, panas, dan musim gugur. Barangkali keadaan ini merupakan salah satu hal yang membuat bangsa Jepang tertantang untuk bertahan hidup dalam kondisi alam yang sulit, pada musim dingin atau musim gugur. Merasa sulit untuk maju di bidang agraris, maka tak diragukan lagi negeri Jepang begitu maju di bidang industri.

Meski mengalami kemajuan yang pesat di bidang industri terutama elektronika dan otomotif, bangsa Jepang tak lupa memelihara tradisi. Di antara banyak tradisi bangsa Jepang, ada satu tradisi yang di samping bernilai sakral juga dapat mengangkat pamor pariwisata negeri itu. Tradisi itu ialah matsuri atau festival. Festival ini biasanya diadakan tiap musim. Pada musim panas yang berbeda, berbeda pula jenis festivalnya.

Ada beberapa nama matsuri, di antaranya Sanja-matsuri, Tako-matsuri, dan Golden Week-matsuri. Biasanya pada musim panas diselenggarakan matsuri berupa bazar atau festival masakan tradisional. Pada musim panas itu diutamakan matsuri sebagai penghormatan terhadap roh nenek moyang bangsa Jepang.

Matsuri kini sudah menjadi even nasional yang tak lagi melulu sebagai penghormatan terhadap roh leluhur, meski sebelum penyelenggaraannya masih ada masya-rakat tertentu yang melakukan upacara ritual.

Jika musim matsuri tiba, tiap-tiap kecamatan (sigake) sudah siap untuk menggelar festival. Dalam festival itu digelar berbagai kesenian tradisional seperti barongsai dan juga dipamerkan benda-benda unik. Seperti pernah dipamerkan sepatu tradisional Jepang (josi) berukuran raksasa yang terbuat dari anyaman dan simpul-simpul rotan pada SKanja-matsuri. Benda ini dipajang di kuil Sensoji, Asakusa, Tokyo. Dengan Sanja-matsuri ini, banyak wisatawan yang berkunjung ke Kuil Sensoji yang merupakan kelenteng terbesar itu. Digelar juga festival boneka tradisi Jepang pada Hina-matsuri. Festival boneka ini merupakan festival yang paling tua, sudah berlangsung sejak 100 tahun lalu.

Festival yang paling menarik semua lapisan masyarakat yaitu Tako-matsuri atau festival layang-layang hias. Dari satu sigake, sedikitnya 50 kelompok peserta bisa terdaftar di meja panitia. Jauh hari sebelum festival layang-layang dimulai, para pesrta yang akan mengikuti festival sudah mempersiapkan diri dengan sket gambar, merancang dan membentuk layang-layang bersama tim mereka yang terdiri dari 10 sampai 20 orang.

Layang-layang yang difestivalkan biasanya diberi nama tokoh populer orang Jepang atau nama derah masing-masing. Bisa nama bunga, seperti Sakura atau nama gunung seperti Fujiyama. Ben-tuknya pun variatif dengan gambar dan ornamen yang berbeda-beda.

Yang membuat para peserta puas, bukan pada hadiah yang disediakan panitia sebab jika mengharap hadiah, hanyalah hadiah hiburan yang tak sebanding dengan anggaran pembuatan layang-layang yang bisa mencapai ratusan yen. Bayangkan, di antara peserta ada yang membuat layang-layang raksasa yang ukurannya kurang lebih 60 meter persegi. Peserta akan merasa puas apabila layang-layang yang dibuatnya itu berhasil diterbangkan mulus dan seimbang bisa mencapai ketinggian lebih dari 300 meter. Untuk menerbangkan layang-layang raksasa, anggota kelompok harus kompak sebab kalau tidak, akan dapat kendala saat layang-layang ”tinggal landas”.

Matsuri benar-benar menjadi ajang yang membuat masyarakat Jepang dan juga para wisatawan terhibur. Festival ini selalu ditunggu-tunggu oleh para orang tua yang masih lekat dengan tradisi menghormati roh leluhur dan dinanti oleh khalayak umum yang rindu suasana ceria sehabis mereka bekerja sehari-hari.

Sunday, July 16, 2006

Tentang J-pop

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com


APA sih beda J-pop dan J-rock dengan jenis musik pop dan rock lain, selain bahasa yang digunakannya? Bedanya mungkin tak kentara kalau didengar sekilas. Baru setelah didengar lebih serius, bedanya akan terasa.

Sejarah J-pop alias Japanese Popular Music di mulai pascaperang dunia II ketika penyanyi wanita bernama Hibari Misowa tampil menapaki dunia musik pop Jepang. Pada awalnya J-pop merupakan imitasi dari musik pop Barat. Karena karakternya yang uniklah, J-pop sudah bisa dianggap sebagai musik yang berbeda dengan jenis musik pop atau rock lainya. J-pop sendiri bisa dibedakan dalam beberapa kategori seperti techno, R&B, rap, dan dance.

Format band/group memang tidak sepopuler artis-artis solonya dalam dunia musik J-pop. Tapi kehadiran Smap dan Shonen Knife yang berformat group turut mendorong perkembangan J-pop, setidaknya itu yang dikatakan Steve McClure dalam bukunya “Nippon Pop” yang terbit tahun 1998.

J-pop belum dikenal di dunia internasional sampai Namie Amuro mencapai puncak popularitasnya dengan meraih berbagai penghargaan berkelas di Jepang, setaraf Emmy-nya Amerika. Bersamaan dengan itu, J-pop mulai menunjukkan pengaruh yang besar terhadap musik dan budaya di Jepang dan dunia internasional. Kebanyakan dari artis pop pada zaman itu memiliki gaya yang sama, yaitu Euracian Dance Style.

Tapi, mulai 1996 sampai 1998, gaya dance dan irama beat mulai ditinggalkan. Sebagai gantinya, gaya musik pop mulai mendominasi dunia musik Jepang dengan pelopornya seperti Da Pump, Kinki Kids, Every Little Thing, Max dan Speed. Gaya pop baru ini mengurangi penggunaan irama techno, dance, dan beat. Lalu tahun 1998 Kiroro memulai debutnya dengan gaya pop baru yang lebih segar dan berbeda, yaitu dengan gaya musik ballad yang didominasi permainan piano sebagai instrumen utama.

Masih ingat Utada Hikaru? Utada memulai debutnya pada tahun 1999 dengan gaya hip-hop yang sangat mirip atau bahkan bisa dibilang sama dengan gaya hip-hop Amerika. Tak heran, Utada memang lahir dan dibesarkan di Amerika sana. Pada tahun yang sama group musik beraliran Hip-Hop, Dragon Ash muncul. Musik mereka tak tertandingi, meskipun sangat serupa dengan rap gaya Amerika.

Sisi rock dari J-pop pun mengalami berbagai perubahan beberapa tahun belakangan ini, meskipun perubahannya tidak signifikan. Pada pertengahan 90-an rock band seperti Mr. Childern dan B’z sangat populer. Namun musik yang mereka bawakan tidak sekeras musik yang dibawakan band J-rock yang saat ini sangat dikenal, seperti Glay, Larc En Ciel, dan Hide. Musik Hide sangat tidak biasa. Dengan bahasa dan tema yang tegas, ia memiliki gaya yang benar-benar berbeda.

Meskipun kariernya tidak panjang karena kasus bunuh diri yang dilakukannya, namanya masih sangat populer di kalangan rockers Jepang dan masih menjadi sumber inspirasi. Sedangkan Glay memiliki gaya yang hampir sama dengan Mr. Childern. Namun beberapa tahun belakangan ini mereka mengubah penampilannya dengan membawakan jenis rock yang lebih keras. Begitu juga dengan Larc En Ciel, band J-rock yang cukup dikenal di Indonesia.

Saat ini, artis J-pop dan J-rock yang mengeluarkan album di Indonesia masih bisa dihitung jari. Utada Hikaru mungkin adalah artis pertama yang mengeluarkan albumnya di Indonesia. Baru disusul dengan The Gospeller, Larc En Ciel, Ayumi Hamasaki, Misia, Hitomi, Ken Hirai. Sisanya merupakan artis-artis J-pop yang CD albumnya diimpor dan beredar di toko kaset tertentu dalam jumlah yang sangat sedikit.

Banyak juga artis J-pop yang sudah dikenal di Indonesia tapi belum pernah mengeluarkan albumnya di sini. Seperti Do As Infinity, The Briliant Green, Gackt, personel Larc En Ciel yang bersolo seperti Tetsu 69, Chemistry, dan masih banyak lagi.

Musik di Jepang telah mengalami berbagai tahap evolusi. J-pop mengalami lebih banyak perubahan dalam 6 tahun belakangan ini dibandingkan dengan seluruh sejarah terciptanya J-pop. Rahasia dari kesuksesan J-pop adalah dengan terus mengikuti arus trend musik di dunia

Thursday, June 22, 2006

Sakura, Keindahan dari Jepang

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Jepang mempunyai satu jenis bunga yang kesohor hingga ke mancanegara dan sudah sangat identik dengan negara tersebut, yaitu sakura. Sakura memang bunga yang sangat dicintai dan dibanggakan masyarakat Jepang. Ia bahkan menjadi simbol nasional bangsa ini. Para petinggi negara, misalnya, sering menggunakan lambang sakura sebagai label pin pada jas mereka. Bunga sakura juga menjadi desain yang muncul dalam berbagai kerajinan khas Jepang, seperti kimono, yukata, kipas, dan banyak lagi.

Dari kejauhan, bunga sakura tampak agak putih. Sesungguhnya warna bunga ini adalah merah, tapi sangat muda. Sakura mempunyai lima kelopak dan sangat kecil sehingga sulit dinikmati keindahannya secara sendiri-sendiri. Keindahan sakura terletak pada jumlahnya yang sangat banyak memenuhi kanopi pohon dan mekar bersamaan.

Di Jepang, mekarnya sakura menandai awal musim semi. Di ibu kota negara ini, Tokyo, ada beberapa tempat untuk melihat sakura pada awal musim semi. Yang paling populer adalah di sekeliling Istana Raja, Imperial Park yang dikelilingi dengan danau buatan yang indah, Hanzo-bori. Cabang-cabang pohon sakura yang sarat dengan bunga menjuntai dan menjulur ke atas air danau, menimbulkan bayang-bayang yang indah. Di bawah-bawah pohon sakura biasanya muncul pula bunga-bunga kecil berwarna kuning yang membuat suasana tambah cantik.

Taman Ueno tidak jauh dari stasiun kereta Ueno adalah tempat lain untuk menikmati sakura. Kalau di Imperial Park pengunjung tidak boleh menggelar tikar untuk piknik dan makan, di Ueno hampir semua pengunjung datang justru untuk piknik. Jika kita tidak membawa makanan dari rumah, di tempat ini cukup banyak terdapat kedai 7-Eleven, yakni kedai-kedai kecil untuk membeli o-bento (makanan dalam kotak).

Mayoritas orang Jepang tidak melewatkan kesempatan setahun sekali berpiknik di bawah naungan sakura. Orang Jepang menyebut kegiatan itu sebagai hana-mi (menonton bunga). Sekalipun bunga sakura sudah mulai mekar pada akhir Maret, biasanya baru pada minggu kedua April diselenggarakan festival sakura yang berarti tumpah-ruahnya masyarakat ke tempat-tempat konsentrasi bunga sakura.

Di samping itu, terdapat juga tradisi di kalangan para petani Jepang, yaitu melakukan upacara minum sake di bawah naungan kanopi bunga sakura. Upacara ini diharap akan menghasilkan panen yang baik pada tahun yang berjalan. Orang Jepang juga percaya bahwa pohon sakura adalah pagar antara Tuhan dan manusia. Oleh karena itu, melakukan hana-mi juga merupakan ritual keagamaan.

Satu hal yang patut dicontoh dari Jepang, ketika mereka memiliki sesuatu yang khas dan mereka bangga karenanya, mereka tidak sekadar berhenti pada kebanggaan. Mereka berusaha keras agar sesuatu itu tetap berkembang dan terpelihara. Itulah yang terjadi pada sakura.


by Ahmad Furqon

Sunday, December 25, 2005

GEISHA

By Mamoru


Image hosted by Photobucket.com


The word Geisha is derived from ‘Gei’, which in Japanese means performance or entertainer, and ‘sha’, which means person, and dates back 400 years ago to the 'Edo' period. During this time the Geisha entertained at banquets and social gatherings by playing a Japanese guitar (called a Shamisen), and singing and giving dance performances.
There is often a misconception by some that Geisha's are prostitutes, but nothing could be further from the truth. Geisha are refined and cultured girls and women who are highly trained in a variety of traditional skills. Besides playing the Shamisen, singing and dancing, the Geisha perform the Japanese tea ceremony, and are well versed in the art of conversation. Many learn to speak English in order to entertain Western guests.
The training involved in becoming a Geisha is very rigorous, and because of this the numbers of Geisha are declining. Few young women in today's society are willing to devote themselves to such demanding training. To become a Geisha, if accepted, a young girl must go through an apprenticeship that involves living with a head Geisha. This training period takes five to six years. During this time, the Geisha trainee must help with the chores and the running of the house, learn customs and social skills, and take music and dance lessons. After about six months, the trainee Geisha is called a maiko girl, and accompanies a Geisha on her appointments in order to become acquainted with customers. At about age 20, the maiko must make the decision to become a full-fledged Geisha or not. If a girl wishes to marry she cannot become a Geisha.
Geishas often live near temples and shrines, in areas are called hana-machi. Geishas entertain visitors at teahouses called o-chaya that are located near these areas. The o-chaya is not a shop that serves only tea or coffee, but rather a sort of banquet hall where rooms can be rented for dinner parties. It is usually a small Japanese style house with tatami (wooden) floors and Japanese style gardens. O-chayas are often where young Geishas live and work.
Today in Japanese hotels and restaurants Geisha entertain at banquets and socialize with guests. If you are staying at a hotel in Japan, you can arrange for a Geisha to attend a dinner party through the reservation desk. When you request a Geisha, it is important to be specific about what type of performance you want, because there are two different types of Geisha. One called 'tchikata' is usually a maiko girl and performs the traditional Japanese dance, and the other; usually an older Geisha is called 'jikata' and sings and plays an instrument. The costs for the services of a Geisha vary depending on the number the food, beverages, and the entertainment. The role of the Geisha in Japanese society is a source of much curiosity for tourists. To tap into that curiosity, visitors can go to shops where they can dress in traditional Geisha Kimonos, have Geisha make up applied and then have a souvenir photo taken.
 
[ Background by www.Soup-Faerie.Com ]